Tentang Kelompok Terkait Diagnostik (DRGs)

Biaya terbesar di rumah sakit berasal dari memberikan perawatan klinis. Sementara biaya dapat dengan mudah dilihat (dalam sistem keuangan), layanan yang diberikan kepada pasien dicatat dalam berbagai  sistem informasi rumah sakit (HIS), sistem administrasi pasien (PAS) dan catatan kertas.

Kesenjangan antara ‘manajemen keuangan’ dan ‘pengiriman layanan clinical ‘ dapat dikelola sampai batas tertentu di departemen darurat (satu departemen, lama tinggal yang pendek) dan klinik rawat jalan (kunjungan singkat untuk layanan tertentu). Tetapi departemen rawat inap jauh lebih kompleks karena lamanya tinggal dan jumlah layanan rumah sakit yang terlibat dalam perawatan pasien.

Karena ada kombinasi variabel pendaftaran  pasien yang hampir tak terbatas (misalnya, usia, jenis kelamin), diagnosis primer / sekunder, komorbiditas, dan intervensi (misalnya, bedah, atau prosedur medis), sangat sulit bagi sistem pelaporan keuangan untuk mengurangi biaya indikatif untuk episode perawatan tertentu tanpa catatan medis elektronik (EMR) atau HIS di tempat karena hampir setiap episode perawatan akan unik.

Untuk mengatasi masalah biaya ini (dan menjembatani kesenjangan antara manajemen penagihan rumah sakit dan pemberian layanan klinis), sebagian besar negara OECD telah mengadopsi Diagnostic Related Groups (DRGs). DRG adalah kelompok pasien yang bermakna secara klinis yang memiliki biaya pengobatan yang sama, program ini didasarkan pada ICD (Klasifikasi Penyakit Internasional).

Yurisdiksi memiliki antara 700-900 DRG. Berikut adalah dua contoh:

  • DRG E01B: Prosedur Dada Utama – CCC
  • DRG 165: Prosedur Dada Utama tanpa CC / MCC

Prinsipnya cukup sederhana: ketika Anda memperhitungkan biaya tempat tidur rumah sakit, tes diagnostik, obat-obatan, konsultasi bedah dan medis, ruang operasi, ruang pemulihan, ahli bedah, dan ahli anestesi, tidak masalah prosedur apa yang sebenarnya dilakukan pada pasien karena banyak prosedur akan memiliki biaya yang sama.

DRG sebagian besar digunakan oleh departemen kesehatan pemerintah untuk menghitung dana yang akan diterima rumah sakit. Setiap rumah sakit akan menerima jumlah uang yang sama untuk DRG (tunduk pada beberapa peringatan). Secara teori ini mempromosikan efisiensi karena rumah sakit memiliki insentif untuk mengurangi biaya di bawah apa yang mereka harapkan untuk diterima dari pemerintah untuk DRG itu.

Tunduk pada peringatan itu, seharusnya tidak ada alasan mengapa biaya satu rumah sakit untuk merawat pasien DRG E01B harus berbeda dari yang lain.

Mengapa semua ini harus menarik bagi administrator rumah sakit?

Mengelompokkan semua aktivitas rumah sakit ke dalam sejumlah ‘kode’ layanan yang dapat dikelola akan memungkinkan manajemen informasi rumah sakit  untuk:

Menghubungkan layanan dan biaya klinis: layanan akuntansi rumah sakit perlu mengetahui biaya tes patologi, Xray atau sebungkus obat, tetapi juga penting untuk mengetahui biaya melakukan penggantian pinggul atau operasi usus buntu. Biaya di ‘tingkat layanan’ daripada di tingkat item baris individu meningkatkan komunikasi antara administrator dan dokter.

Buat perbandingan biaya antar fasilitas: tunduk pada beberapa peringatan (misalnya, tingkat upah di berbagai bagian negara), biaya penyediaan layanan harus sama di setiap rumah sakit. Tidak ada alasan mengapa operasi usus buntu tidak boleh dikenakan biaya yang sama di mana-mana.

Lacak tren biaya dari waktu ke waktu: jika biaya operasional rumah sakit meningkat tetapi campuran DRG (layanan) tidak, maka kenaikan biaya bukan karena perubahan dalam pengiriman layanan klinis. Jika biaya satu layanan tertentu naik tetapi belum ada perubahan pada praktik klinis dalam layanan itu, maka ada baiknya melihat ke dalam.

Bagian terbaiknya adalah daftar DRG dan aturan untuk menghitungnya sudah tersedia. Biaya lisensi mungkin harus dibayar, tetapi jauh lebih murah daripada mencoba menciptakannya dari awal.

Jangan Lewatkan Konten Kami

Jadi yang pertama untuk mendapatkan berita terkini dan penawaran eksklusif ke e-mail Anda.